Monday, November 26, 2012


 

 

“Semakin banyak tanah orang Melayu, dan tanah rezab Melayu, termasuk di Pulau Pinang, telah bertukar tangan. Orang Melayu semakin kehilangan aset bagi pembangunan perumahan, pejabat, industri dan sebagainya – yang nilainya terus meningkat dari masa ke masa. Orang Melayu yang terlibat harus menyalahkan diri sendiri. Pihak yang berkuasa juga wajar dipersalahkan, akibat kurang peka akan pentingnya orang Melayu memiliki, mempertahankan dan meluaskan pemilikan tanah di tanah air sendiri.”
TANPA TANAH  tidak ada sesuatu yang boleh dibangunkan. Pembangunan di pesisir, atau di permukaan air sekali pun, tetap punya tanah di dasarnya. Banyak cerpen, puisi dan novel Melayu, serta sejumlah drama,  yang mengangkat tema kepentingan pemilikan tanah ini. Karya-karya ini berbicara dari sudut pandang Melayu atau bumiputera tentang kepentingan tanah, dan selalu mengajak pembaca untuk menyedari ancaman yang berupaya mengecilkan atau menghapuskan pemilikan tanah di kalangan orang Melayu dan bumiputera.
       Tema tersebut antara lain diangkat oleh Keris Mas melalui novelnya Rimba Harapan (Kuala Lumpur : Dewan Bahasa dan Pustaka, 1986). Novel ini mengilustrasikan nasib pemilik tanah Melayu di Bentong – yang oleh sebab-sebab pengembangan industri, bencana alam serta ketamakan dan pemikiran singkat beberapa watak antagonis Melayunya, telah kehilangan milik atau meninggalkan tanah pusaka, lalu membuka rimba di Janda Baik. Pada bahagian akhir cerita, suara pengarang yang disalurkan melalui watak protagonisnya menegaskan untuk ‘kekal karar’ di situ. Subteksnya :  Melayu tidak boleh asyik berundur ke rimba sementara orang lain menduduki tanah asal mereka dan menguasai bandar.
       Dalam Pidato Penerimaan Anugerah Sastera Negara saya antara lain menukilkan:
Prihatinlah akan nasib tanah air dan bangsa
Hubbul watan minal iman peganglah ia. 

       Noor Azam melalui tulisannya dalam Dewan Masyarakat beberapa bulan yang lalu tentang isu pemilikan tanah orang-orang Melayu, menurunkan perangkaan yang sepatutnya membimbangkan orang-orang Melayu. Semakin banyak tanah orang Melayu, dan tanah rezab Melayu, termasuk di Pulau Pinang, telah bertukar tangan. Orang Melayu semakin kehilangan aset bagi pembangunan perumahan, pejabat, industri dan sebagainya – yang nilainya terus meningkat dari masa ke masa. Orang Melayu yang terlibat harus menyalahkan diri sendiri. Pihak yang berkuasa juga wajar dipersalahkan, akibat kurang peka akan pentingnya orang Melayu memiliki, mempertahankan dan meluaskan pemilikan tanah di tanah air sendiri. 

       Di dalam novel saya Naratif Ogonshoto tertulis:

“Kumulai dengan kisah Adam sedang terapung-apung di angkasa – setelah dikeluarkan dari syurga – mencari daratannya di dunia ini. Kata sesetengah riwayat dia telah menemukan India sekarang, sebagai daratan pertamanya.
        “Sejak itu manusia terus mencari tanah dan daratan. Ogonshoto pun telah ditemukan orang. Seluruh daratannya, dulu, milik natif Ogonshoto belaka. Tetapi bagaimana sekarang? Dulu, ketika orang-orang Jepun belayar mencari daratan baru, mereka turut menemukan Ogonshoto, lalu bertapak di Futu-Ata. Tetapi tidak Jepun saja; semua bangsa yang berpandangan jauh terus mencari daratan.
       “Bangsa yang berpandangan singkat melupakan daratannya. Sayang sekali, politikus Ogonshoto harus dikaitkan dengan ‘bangsa’nya, yang berpandangan singkat itu! Mengapakah kukatakan demikian? Presiden, dalam upaya memenangi hati musuh-musuh politiknya, atau menghargai taat setia penyokongnya, membahagi-bahagikan daratan Ogonshoto seolah-olah tanpa mengkaji implikasinya. 
       “Bekas musuh-musuh politik Presiden, setelah menerima kurnia tanah daratan, terus melupakan perjuangan asal kerana mulai belajar hidup senang-lenang. Mereka membangunkan daratan masing-masing dengan bantuan pelabur asing; atau terus menjual daratan mereka kepada orang-orang Amerika atau Eropah. Harga tanah daratan tiba-tiba naik berlipat ganda, yang tidak dapat dijangkau lagi oleh majoriti natif Ogonshoto. Aku menyoal, mengapakah pemerintah Ogonshoto tampaknya lebih memihak kepada segelintir orang, berbanding majoriti natif Ogonshoto yang lebih dahaga akan tanah daratan dan kehidupan yang lebih baik? 
       “Penyokong-penyokong Presiden yang menerima kurnia tanah daratan, banyak yang segera menjual daratan masing-masing. Sasaran mereka hanyalah lima tahun, atau lima tahun yang akan datang, apabila pemilihan umum menurut kerangka demokrasi diadakan. Dalam tempoh itu, mereka ini – yang ingin kekal pada status quo atau ingin memanjat lebih tinggi anak tangga kekuasaan – perlukan wang yang tidak sedikit untuk terus mendapat sokongan serta tidak diganggu gugat. Kunyatakan terus terang begini : Politikus kita menilai daratannya untuk tempoh lima tahun  saja; kapitalis yang membeli tanah daratan itu menilainya untuk tempoh ribuan tahun yang akan datang. Lalu kuulangi, sayang sekali ketika bangsa-bangsa lain terus mencari dan meluaskan daratan, Ogonshoto sedang memilih sendiri – tanpa bantuan letupan gunung berapi – mengecilkan daratannya. 
       “Kalian tahu bukan, sekarang ini lebih tujuh puluh peratus daratan Futu-Ata sudah dimiliki oleh orang-orang Jepun. Di Rai-Rapa , lebih lima puluh peratus daratannya sudah menjadi milik orang-orang Inggeris, Amerika, Australia dan New Zealand. Di Gora-Gora hampir enam puluh peratus daratannya sudah didaftarkan atas nama orang-orang Jerman, Itali, Switzerland dan Perancis. Sekali mereka mendapat tanah daratan,  mereka tidak akan melepaskan kepada orang lain, untuk selama-lamanya. 
       “… Pembinaan stesen angkasa adalah tanda ghairah manusia untuk mencari daratan baru di atas sama. Semuanya, kerana sedari awal Adam telah memberikan tamsil ibarat tentang manusia yang perlu mencari daratan. Dan pencarian daratan akan terus dilakukan oleh umat manusia hingga ke akhir zaman kelak. Malangnya, Ogonshoto terus menyerahkan daratannya kepada bangsa-bangsa lain, mengabaikan hak natifnya sendiri.” (hlm. 142-143). 

              Peribahasa Melayu “Bagai Belanda minta tanah” bukan sahaja untuk menunjukkan ketamakan sesetengah pihak menguasai daratan yang makin diperluaskan dari masa ke masa, malah secara halus mengingatkan orang Melayu agar tidak melepaskan pemilikan tanahnya, kerana sekali terlepas, akan melepaslah buat selama-lamanya. Maka gejala itu mesti disedari oleh semua orang Melayu, jika tidak mahu menerima nasib sebagaimana nasib beberapa peribumi di dunia ini.
       Gejala “Belanda minta tanah” turut dialami peribumi Palestin sejak beberapa dekad yang lalu, di mana rejim zionis Israel membeli tanah milik orang Palestin (yang berpandangan singkat atau secara paksa), mengambil alih pemilikan tanah rakyat Palestin, dan sentiasa berusaha memperluaskan sempadan geo-politiknya. Di atas tanah yang mereka kuasai, dibangunkan perumahan yang didiami oleh pendatang-pendatang Yahudi. Dalam tempoh singkat, peribumi Palestin akan menjadi golongan minoriti sebagaimana keluasan tanah mereka semakin mengecut. Untuk merebut kembali tanah yang hilang bukanlah suatu proses yang mudah kalau hanya melontar batu ke atas musuh yang lengkap bersenjata, atau melepaskan pengebom berani mati. Yang menguasai daratan, akan terus bersikap keras mempertahankan daratannya.
       Pemilikan tanah dan khususnya pembangunan perumahan di atasnya, akan memberi impak dalam peti-peti undi setiap kali diadakan pilihan raya. Pola politik Malaysia menunjukkan jurang sikap serta sokongan yang berbeza antara pengundi bandar yang padat dengan pengundi desa yang sepi. Kerana tanah, landskap politik boleh berubah.
       Hanya sesuatu kaum yang boleh mengubah nasibnya sendiri ke arah yang lebih baik. Dalam drama “Bukan Lalang Ditiup Angin”, Noordin Hassan melalui korus ‘Canang’ turut mengingatkan: 

Terkenang kampung anak dan isteri,
Ramalan nujum kemudian hari,
Jika tak ubah nasib sendiri,
Kena belenggu macam pencuri.

[DS1011] 

   

1 comment:

  1. Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan >MBAH KABOIRENG< dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi >MBAH KABOIRENG< dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan >MBAH KABOIRENG< meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan >MBAH KABOIRENG< kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik >MBAH KABOIRENG< sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja >MBAH KABOIRENG< DI 085-260-482-111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK GHOB 2D 3D 4D 6D DISINI















    Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan >MBAH KABOIRENG< dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi >MBAH KABOIRENG< dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan >MBAH KABOIRENG< meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan >MBAH KABOIRENG< kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik >MBAH KABOIRENG< sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja >MBAH KABOIRENG< DI 085_260_482_111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK GHOB 2D 3D 4D 6D DISINI

    ReplyDelete